Tuesday, January 18, 2011

Lima tahun berlalu...

Setelah hampir lima tahun dalam menghasilkan karya-karya sendiri, saya akui banyak kelemahan yang perlu di perbaiki dari segi mutu karya-karya saya. Setakat hari ini, karya-karya saya hanya mampu di nilai oleh diri sendiri dan bukannya orang lain. Ini adalah suatu pencapaian yang kurang bagus dalam berkarya. Setiap jiwa yang seni seharusnya mampu menghasilkan karya yang mampu menyentuh pemikiran insan-insan yang berfikir dan meneliti bait-bait lirik dan susunan muzik yang mengiringi.

Jujurnya, saya tidak pernah menghadiri mana-mana kursus muzik secara langsung, akan tetapi saya belajar dari rakan-rakan dan sumber-sumber informasi di internet. Dengan itu saya peroleh sedikit ilmu yang mana saya mungkin mampu untuk berkarya terus sehingga ke hari ini. Berkarya adalah sebagai HOBI sahaja, niat saya murni. Tak lain tak bukan untuk menyebarkan mesej-mesej kebaikan dari sudut pandangan saya.

Sehingga ke hari ini, saya hanya ada lebih kurang 20 lagu sahaja. Tak banyak dan kecil saja jumlahnya. Sebenarnya saya lebih sukakan muzik folk dan ballad. Saya amat meminati rock dan RnB. Namun begitu, mungkin ia memberi sedikit kesan dalam mempengaruhi saya berkarya. Muzik folk yang menjadi kegilaan saya ini adalah pengaruh dari Ebeit G Ade, M Nasir dan Kopratasa. Saya sangat bercita-cita menghasilkan muzik folk yang memberi kesan yang mendalam bagi pendengar.

Bagi yang membaca ini, mungkin ada yang pernah mendengar hasil karya saya dan mungkin ada yang tidak pernah. Saya mengharapkan kritikan membina daripada anda dalam mengarahkan halatuju saya dalam seni penciptaan lagu ini.



Sunday, January 2, 2011

Episod 1 - Puisi yang Terpacul

Jam sudah menunjukkan dua pagi tadi, tapi aku tak dapat tidur lagi. Yang pasti bukan sebab tengok 'jangan tidur lagi' kat TV3. Lagipun 'Jangan Tidur Lagi' siaran bukan pagi tadi (kot). Hm, mungkin sebab sudah tidur sejam selepas isya'. Bosan-bosan, aku memetik gitar mengalun melodi intro Kenangan Bersamamu dendangan Letfhanded (info:aku bukan kidal). Baru sehari belajar intro dengan Angah. Sekarang maybe dah cekap sikit (kot). hehe Adik dah jeles tengok aku dah boleh layan intro tu. Mule la dia dok kenen-kenen suh aku ngajor die lak.

Aku rase dah 2-3 hari aku dok berlatih intro ni. Pagi petang siang malam dok main mende same je. Aku fikir mesti mak bosan dengar. huhu Ok, sebenarnya aku nak kongsikan sebuah puisi yang aku tulis pagi tadi. Oops, bukan tulis sebenarnya, Aku taip dalam handset je.

Sebelum baca puisi ni, silalah baca Bismillah.



Bagai mengisi kosong di dalam bekas
Seperti air lincah mengalir
Memenuhi ruang selagi sempat

Di minum di basuh di simbah
Bila-bila pun di guna pakai
Wajib guna bila masa
Ada ketika harus pun ia

Air kotor air bersih
dua-dua jauh beza
campur jadi keruh
pisah jadi harus

Satu adat jadi resam
Resam air tak putus di cincang


p/s: Maaflah jika kurang puitis, baru belajar. Ade komen?silekan. Terasa lain bila tulis puisi yang berbeza dengan lirik.huhu senang-senang kliklah nuffnang..

Jom Buat Duit Percuma Hari Ini!